Tuesday, March 31, 2009

Fikirkan Tak Boleh

Perasaan ini sering berada pada majoriti masyarakat. Ramai
memandang rendah dengan kebolehan diri sendiri- perasaan fikirkan
tidak boleh.

Perasaan ini adalah perasaan yang sering bercakap pada diri sendiri
bahawa "Saya tidak boleh melakukannya. Saya akan gagal". Setiap
kali peluang atau keadaan hadir didepan anda, pemandangan anda
menjadi kelabu dengan fikiran tidak boleh ini.

Pakar psikologist, Abraham Maslow mengatakan; memandang rendah
dengan kebolehan sendiri terjadi adalah kerana secara sedar ataupun
tidak, seseorang itu telah menerima di fikirannya bahawa tiada apa
yang dia boleh lakukan untuk mengubah keadaan dirinya.

Teringat saya dengan cerita Eddy Murphy The Nutty Professor (di
mana Eddy Murphy menjadi seorang yang gemuk Professor Sherman) dan
ketika beliau ingin menurunkan berat badannya, beliau ke gym dan
bersenam sambil berkata "Yes I can!... Yes I can!".

Anda juga perlu menjadi seperti ini (bukan menjadi gemuk!). Setiap
kali anda ingin membuat perubahan kepada diri anda, lawan fikiran
dalaman anda yang sering mengatakan "tidak boleh" kepada "Saya
Boleh! Saya Boleh".

Teknik melawan fikiran tidak boleh ini dinamakan affirmation dan
walaupun bunyi kelakar (corny), ia amat efektif. Ulangkan dengan
megucap "Saya boleh" berkali kali... perlu ucapkan! Bukan cakap
dalam hati sahaja...

Saya pula selalu membayangkan Professor Sherman setiap kali! Mesti
saya tersenyum ketika berhadapan dengan keadaan "Fikirkan Tak

Irfan Khairi sebagai penceramah undangan

Ingin mendapatkan Irfan Khairi sebagai speaker majlis/acara anda?
(bukan majlis perkahwinan! :)

Sering digelar "Jutawan Muda" & "Jutawan Internet" oleh media
massa, Irfan memberi pendekatan yang bersahaja dan ilmiah kepada
audiens bahawa kejayaan yang cemerlang boleh dicapai oleh sesiapa
sahaja dengan teknik dan strategi yang betul.

Lawati http://www.irfankhairi.com/blog/irfan-khairi-speaker-pakar/
untuk maklumat lanjut

Monday, March 30, 2009

Peluklah aku...

To those who are married, .. Not married .. and soon to be married

When I got home that night as my wife served dinner, I held her
hand and said, I've got something to tell you. She sat down and ate quietly. Again I observed the hurt in her eyes.

Suddenly I didn't know how to open my mouth. But I had to let
her know what I was thinking. I want a divorce. I raised the topic calmly.

She didn't seem to be annoyed by my words, instead she asked me
softly, why?
I avoided her question. This made her angry. She threw away the chopsticks and shouted at me, you are not a man! That night, we didn't talk to each other. She was weeping. I knew she wanted to find out what had happened to our marriage. But I could hardly give her a satisfactory answer; she had lost my heart to Dew. I didn't love her anymore. I just pitied her!

With a deep sense of guilt, I drafted a divorce agreement which
stated that she could own our house, our car, and 30% stake of my company.

She glanced at it and then tore it into pieces. The woman who
had spent ten years of her life with me had become a stranger. I felt sorry for her wasted time, resources and energy but I could not take back what I had said for I loved Dew so dearly.. Finally she cried loudly in front of me, which was what I had expected to see. To me her cry was actually a kind of release. The idea of divorce which had obsessed me for several weeks seemed to be firmer and clearer now.

The next day, I came back home very late and found her writing
something at the table. I didn't have supper but went straight to sleep and fell asleep very fast because I was tired after an eventful day with Dew.

When I woke up, she was still there at the table writing. I just
did not care so I turned over and was asleep again.

In the morning she presented her divorce conditions: she didn't
want anything from me, but needed a month's notice before the divorce.
She requested that in that one month we both struggle to live as normal
a life as possible. Her reasons were simple: our son had his exams in a month's time and she didn't want to disrupt him with our broken marriage.

This was agreeable to me. But she had something more, she asked
me to recall how I had carried her into out bridal room on our wedding day.

She requested that everyday for the month's duration I carry her
out of our bedroom to the front door ever morning. I thought she was going crazy. Just to make our last days together bearable I accepted her odd request.

I told Dew about my wife's divorce conditions... She laughed
loudly and thought it was absurd. No matter what tricks she applies, she has to face the divorce, she said scornfully.

My wife and I hadn't had any body contact since my divorce
intention was explicitly expressed. So when I carried her out on the first day, we both appeared clumsy. Our son clapped behind us, daddy is holding mummy in his arms. His words brought me a sense of pain. From the bedroom to the sitting room, then to the door, I walked over ten meters with her in my arms. She closed her eyes and said softly; don't tell our son about the divorce. I nodded, feeling somewhat upset. I put her down outside the door. She went to wait for the bus to work. I drove alone to the office.

On the second day, both of us acted much more easily. She leaned on my chest. I could smell the fragrance of her blouse. I realized that
I hadn't looked at this woman carefully for a long time.. I realized she was not young any more. There were fine wrinkles on her face, her hair was graying! Our marriage had taken its toll on her. For a minute I wondered what I had done to her.

On the fourth day, when I lifted her up, I felt a sense of intimacy returning. This was the woman who had given ten years of her
life to me.

On the fifth and sixth day, I realized that our sense of
intimacy was growing again. I didn't tell Dew about this. It became easier to carry her as the month slipped by. Perhaps the everyday workout made me stronger.

She was choosing what to wear one morning. She tried on quite a
few dresses but could not find a suitable one. Then she sighed, all my dresses have grown bigger. I suddenly realized that she had grown so thin, that was the reason why I could carry her more easily.

Suddenly it hit me... she had buried so much pain and bitterness
in her heart. Subconsciously I reached out and touched her head.

Our son came in at the moment and said, Dad, it's time to carry
mum out. To him, seeing his father carrying his mother out had become an essential part of his life. My wife gestured to our son to come closer and hugged him tightly. I turned my face away because I was afraid I might change my mind at this last minute. I then held her in my arms, walking from the bedroom, through the sitting room, to the hallway. Her hand surrounded my neck softly and naturally. I held her body tightly; it was just like our wedding day.

But her much lighter weight made me sad. On the last day, when I
held her in my arms I could hardly move a step. Our son had gone to school. I held her tightly and said, I hadn't noticed that our life lacked intimacy.

I drove to office.... jumped out of the car swiftly without
locking the door. I was afraid any delay would make me change my mind... I walked upstairs. Dew opened the door and I said to her, Sorry, Dew, I do not want the divorce anymore.

She looked at me, astonished, and then touched my forehead. Do
you have a fever? She said. I moved her hand off my head. Sorry, Dew, I said, I won't divorce. My marriage life was boring probably because she and I didn't value the details of our lives, not because we didn't love each other any more. Now I realize that since I carried her into my home on our wedding day I am supposed to hold her until death do us apart.

Dew seemed to suddenly wake up. She gave me a loud slap and then
slammed the door and burst into tears. I walked downstairs and drove away.

At the floral shop on the way, I ordered a bouquet of flowers
for my wife. The salesgirl asked me what to write on the card. I smiled and wrote, I'll carry you out every morning until death do us apart.

That evening I arrived home, flowers in my hands, a smile on my face, I run up stairs, only to find my wife in the bed - dead.

The small details of your lives are what really matter in a relationship. It is not the mansion, the car, property, the money in the bank, blah..blah..blah. These create an environment conducive for happiness but cannot give happiness in themselves. So find time to be your spouse's friend and do those little things for each other that build intimacy.. Do have a real happy marriage!

If you don't share this, nothing will happen to you.

If you do, you just might save a marriage.

Kita Semua Juri

Hari ni di sekolah sepanjang Majlis Anugerah berlangsung, ada insiden menarik yang dapat aku perhatikan.

Bagaimana kita menilai orang di sekeliling!

Ada yang merasakan mereka hebat! Ada yang merasakan mereka sudah melakukan yang terbaik! Ada pula ingin dihargai...Dan sentiasa ramai yang merasakan mereka bagus.

Kita akan menilai semua orang yang ada di sekeliling kita. Ada penilaian yang positif dan ada pula yang negatif. Ada yang menyamakan diri sendiri dengan orang yang dinilai, dan ada yang meletakkan jurang perbezaan yang luas.

Hakikatnya, siapa kita untuk menilai?

Sesuatu yang mungkin boleh kita renungkan..."Two sides from the same coin". Kita sebenarnya sama sahaja dengan orang lain. Tak ada bezanya. Kita hanya perlu terus memperbaiki dan melengkapi diri tanpa membandingkan diri kita dengan sesiapapun. Ada orang dikatakan under confident, ada pula yang dikatakan over confident, ada juga yang dikatakan macam bagus, ada pula yang dikatakan tak bagus. Apa yang kita ada untuk menjadi juri kepada orang lain?

Sesuatu yang mungkin boleh kita renungkan..."Bapa, anak dan Keldai". Kisah bapa yang asyik mendengar apa orang lain kata sehingga akhirnya dia, anaknya dan keldai terjun masuk sungai.
Buat apa yang perlu. Lakukan yang terbaik tetapi bukan dengan menilai orang lain atau mendengar kata-kata orang. Nilailah diri sendiri.

Hakikat yang pasti ialah kita tak akan mampu menyukai semua orang dan bukan semua orang sukakan kita! Maka jika kita suka menilai dan membanding beza orang sekeliling, begitu juga yang terjadi pada diri kita. Dan justifikasi kita akan menjadi persepsi dalam minda kita yang akhirnya menjatuhkan diri kita sendiri...

{{ Aku sempoi je:: Suka dan terima semua orang sebab semua orang ada keunikan tersendiri!}}

p/s: hari ni aku rajin posting sebab aku malas nak fikir assignment...Lepas ni laaaa...

Sunday, March 29, 2009

After 7 days @ 168 hours

Lembik aku dikerjakan minggu nih! Langsung tak ada ruang untuk berehat. Petang ni aku dapat peluang membungkang untuk 1 jam dengan anak-anak...Waaarrghhhh...nikmatnya afternoon nap!

Masih ada assignment yang menuntut masa dan jiwa raga aku...10 reflective analyses, 1 journal analysis. Go slow girl...Dan malam bila tidur memang hilang terus dalam keletihan.

168 jam bekerja bukan satu perkara yang luar biasa cuma age is catching up and "old is coming gracefully!". Mak aku pun dah membebel (sebab sayang gamaknya!) suruh aku makan multivitamin tapi condition badan aku tak mengizinkan penyerapan vitamin tambahan dari pil. Aku memang prihatin bab pemakanan aku kerana bukan kerana aku menjaga badan tetapi kadar metabolism aku yang terlalu tinggi, makanlah banyak manapun...tak akan naik berat badan punyerrr dan thalasemia (kerang dan bayam best friend aku). Bertambah dengan musim ramai orang demam dan selsema membuatkan aku bertambah menjaga diri aku. Tumbang aku...alamat tumbang le isi rumah nanti!

Alhamdulillah physician aku sentiasa monitor kesihatan aku walaupun di saat aku sangat stress...macam sekarang:( Dah hampir 6 bulan aku mengambil Weight Gain. (kononnya nak tambahkan berat badan!). Cuma sejak 4 bulan ni aku tak exercise vigouriosly (PJPK pulak diambil alih oleh guru praktikum UPSI). Ada aku terbaca artikel kesihatan, katanya untuk turunkan berat badan atau naikkan berat badan, yang penting ialah pemakanan dan exercise. dan dapat pula formula nak tembamkan pipi dari Kak Sormon, Pengerusi Teknik Bahasa Inggeris Daerah LMS, katanya minum air buah timun, carrot dan tomato blend. Uish...memang sedap dan refreshing! Semalam abah pula belikan aku basikal (second-hand RM45: kena train Anisa berbasikal dari Taman Bernam {rumah pengasuhnya~ sedang riki juga yang sekitar Taman Pelangi} ke sekolah, musim out-station dah bermula) sebab kat Tg Malim, basikalnya untuk orang kaya je!! Tunggu dia poskan ke sini pakai keretapi.

Setakat ni...masih bernafas dan ceria :)

Earth Hour...

Hormatilah dunia kita. Itulah yang cuba kami berdua lakukan di malam minggu di Tanjung Malim.

Anisa yang beria-ria tentang Earth Hour! Aku iyakan je. So, lepas balik pasar malamTg Malim, (sebelumnya ke wad kecemasan Klinik Tg Malim~ Sufi berlaga dengan bucu almari dapur dalam keasyikan bermain kereta, nyaris tak pengsan aku tengok darah penuh atas lantai dan meleleh penuh mukanya tapi lepas cuci di klinik, luka cipuuuttt je) aku terus ke dapur sibuk mengemas (serabut mata tengok pinggan mangkuk dan periuk belanga berseredak), tetiba Anisa tanya bila nak off letrik...Jam dah 8.45pm. Maka bergelaplah kami dan yang bagusnya tuan rumah aku awal-awal lagi dah bergelap rumahnya.

Part yang bestnya ialah melihat Sufi yang terkial-kial nak pasang robotnya sambil sibuk check plaster di dahi. Bila bergelap, nasib baik tak mengamuk tapi digunakan alternatif yang diluar jangka. Dia buka peti ais sebab ada cahaya dan sejuk!!!! Anisa pula offkan semua termasuk kipas angin tv termasuk suis washing machine...Warrghhh...sudah lebih la pula..Hahahahahah...

At least aku salutelah kat Anisa sebab dia lebih prihatin walaupun masih belum memahami dan kepada Sufi yang tak kisah bergelap (ada alternatif...heheheheh!).

Tak Adil

Apabila mempersoalkan ketidakadilan yang berlaku kepada kita sebenarnya apa yang berlaku itu adalah lumrah kehidupan. Jika sesuatu yang baik pula, itulah bonus.

Ini adalah kesimpulan aku tentang segala macam yang berlaku dalam kehidupan kita dan selalunya kita mudah menjadi juri pada keadaan-keadaan yang menimpa.


Kita mudah berkata tapi sukar melakukan...


Kita mudah melakukan tapi sukar berkata...


Kita mudah berkata dan mudah melakukan...


Kita sukar melakukan dan sukar berkata...

Banyak insiden dalam kehidupan kita yang boleh mengajar kita betapa berharganya setiap perbuatan dan kata-kata kita tapi selalunya kita "take for granted" bahawa setiap perbuatan dan kata-kata kita diterima bulat-buat tanpa ada pertikaian.

Secara peribadi, kita perlu kuat untuk berkata apa yang perlu dikatakan dan lebih kuat lagi untuk melakukan apa yang perlu dilakukan. Walaubagaimanapun, tak semua perkara perlu disebut dan tak semua perlakuan perlu ditunjuk!

Friday, March 27, 2009

Semuanya Penting...

Crazy Week with Lopsided Smile!

This week is a real HAVOC!

Ada satu take home test yang dah siap but then re-revised like 300 times...hate that.
Ada 4 paper pelajar kena tanda untuk ujian topikal but yang bestnya penyelaras akan key-in markah!!
Malam ni ada satu lagi kelas sebelum exam minggu depan...

Esok (28/3) ada Hari Profesionalisme Guru Negeri Perak.
Lusa (29/3) ada Hari Anugerah Cemerlang dan Mesyuarat PIBG.
Isnin : aku PENGSAN...

Minggu debate dah bermula. Debate untuk hari guru dan debate pelajar!

Minggu depan lagi kurus aku...mak aku operate catarac pada 2/4. Aku exam pukul 3 & 5 April. Mesyuarat kedua untuk debate pun 3-5 April.

PWTC pun macam best je bila tengok Persidangan UMNO. KJ menang. Bagus...Aku suka. Rasanya dia akan jadi next PM lepas Najib kalau Anwar tak naik tahta. Lebih dari tu aku rasa kita ada ramai yang pakar yang mampu predict for the future.

Monday, March 23, 2009

Selepas 16 tahun...

Selepas 16 tahun tak bertemu, akhirnya hari ni aku bertemu pasangan pengantin tak jadi. Paling jelas ialah perubahan fizikal...aku yang montel dah kering...pengantin lelaki yang dulunya kering dah montel!! Punya la banyak kisah yang dikorek dan dikenang semula! Memang best bila teringatkan kisah zaman muda!

Menyembang sakan sampai lupa masa...Teringat beg aku yang belum pack untuk kerja 3 hari. Ini outstation aku yang pertama dari banyak yang bakal mendatang. Dah beberapa hari aku pulun semua assignment sampai sengkang mata termasuk tugasan di sekolah. Kadang-kadang bila fikir bab workaholic ni...hehehehe! Boleh ketagih. Terasa adrenalin pumping...

Hari aku ke Times Square naik kereta Penolong Pengarah BTP ikut panduan GPS...menarik tapi tak ada thrill tercangak-cangak cari sign board... Aku ke sana pasal nak upgradekan broadband Digi. Dulu pakai bluetooth, pastu try Edge Modem, now pakai modem CSL 3.5G (kes aku dapat RM 240 cash bonus dari Digi). Jadi tengah menerai la ni! Laju n portable. Senang.

Friday, March 20, 2009

Drexel Alumni Dinner :: Malaysian Chapter

The main reason ke Alumni Dinner ialah untuk berjumpa dengan DrLim...a very interesting person. Apa yang penting ialah aku dah tahu macamana nak sambung ke peringkat PhD di Drexel University...kalau ada rezeki!

Darah dan Anda!

Menurut salah sebuah institut di Jepun, kajian yang dilakukan ke atas jenis-jenis darah yang mengalir di dalam tubuh manusia ternyata mampu memberi gambaran terdekat mengenai keperibadian individu itu sendiri. Ingin berkongsi rahsia mengenainya?


Individu yang memiliki jenis darah dari kategori ini disifatkan sebagai individu yang setia, sabar dan sentiasa yakin terhadap keupayaan dan kebolehan diri sendiri. Selain itu individu dari kategori ini juga sering bersifat ingin menjadi ketua walau dalam apa jua perkara yang ingin dilakukan khususnya yang melibatkan kerja-kerja berkumpulan. Sekiranya menginginkan sesuatu, kamu akan! berusaha untuk mencapai matlamat tersebut walau dalam apa cara sekalipun. Ada kalanya kamu dikatakan memiliki sifat cemburu yang agak kuat. Selain itu kamu juga terlalu serius dalam persaingan sehinggakan ia mampu memberikan tekanan kepada diri kamu sendiri. Oleh yang demikian kamu harus lebih bijak mengawal emosi diri mu agar tidak dikuasai dengan tekanan.


Keharmonian dan keamanan adalah matlamat utama dalam hidup kamu. Kamu gemar melakukan kerja-kerja secara berkumpulan dan kamu juga gemar melibatkan diri dengan berpersatuan. Kamu bijak bergaul dengan individu di sekeliling mu dan ternyata mereka juga sentiasa berasa senang untuk bekerjasama dengan mu. Sikap sensitif, sabar, dan bertimbang rasa yang ada dalam diri kamu itu melambangkan bahawa kamu tergolong dalam kategori individu yang memiliki keperibadian penyayang. Walau bagaimanapun ada kalanya kamu agak degil dan terlalu kuat bekerja sehinggakan tidak mengendahkan langsung waktu untuk berehat. Kamu harus ingat, kesihatan juga perlu diutamakan. Jangan kerana terlalu leka dengan kerja-kerja kamu itu, kesihatan diri pula yang terabai.


Sempoi! Itulah ungkapan yang paling rapat dengan mu. Kamu lebih selesa dengan kesederhanaan. Dalam perhubungan pula kamu adalah individu yang terlalu jujur dan lebih gemar berterus terang dalam apa jua perkara. Dalam melaksanakan sesuatu tugasan yang diberikan, kamu lebih gemar melaksanakannya dengan cara kamu sendiri. Kamu adalah individu yang kreatif dan fleksibel, mudah bagi diri kamu untuk meletakkan diri sendiri dalam apa jua situasi mahupun kelompok golongan tertentu. Kamu adalah individu yang bijak bersosial. Namun ada kalanya sikap kamu yang gemar berdikari dan tidak gemar meminta bantuan orang lain itu, mampu mendatangkan masalah buat diri mu dan sekali gus memperlihatkan kelemahan pada diri sendiri. Kamu harus ingat bahawa, tidak semua perkara kita boleh menyelesaikannya secara bersendirian.

:: Ini aku..Rhesus B+ve.


Tenang dan bijak mengawal emosi, itulah keperibadian yang jelas terpancar dalam diri individu yang tergolong dalam kategori darah berjenis AB ini. Kamu juga sentiasa menghormati orang lain dan ini menjadikan individu yang berada di sekeliling mu berasa selesa untuk berdampingan dengan mu. Kamu juga memiliki sikap humor semula jadi dalam diri dan sentiasa bersikap menghiburkan dan ceria. Namun ada satu perkara yang harus kamu perbaiki dalam diri kamu itu. Kamu perlu lebih bijak dan berani untuk membuat keputusan sendiri. Jangan biarkan orang lain membuat keputusan untuk diri kamu sendiri.

Thursday, March 12, 2009

Dugaan VS Hikmah

Mengkritik tidak bererti menentang,
menyetujui tidak semestinya menyokong,
menegur tidak bermakna membenci,
dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik.

...setiap yang berlaku dalam hidup kita ada hikmahnya biarpun kejadian itu sangat menyakitkan dan menyentap seluruh jiwa dan raga.
Anehnya hikmah itu hanya disedari hanya selepas kita kehilangan apa yang telah diterima
Kalau direnungi, berapa ramai diantara kita yang rela menerima ujian getir hanya kerana tidak sanggup merasa kesakitan dengan setiap derap langkah yang dihayun
Sedangkan kalau ditenung kembali akan nikmat yang kita kecapi setelah berlalunya segala perit dan getir...

~ Belajarlah menerima ketetapan Yang Esa...sesungguhnya bukan semua takdir perlu diubah dan tidak semua perlu diterima~

Backward Design

Dulu aku pernah bercerita tentang teknik ini...Cara ini hampir sama dengan Begin With The End in The Mind.

Backward design ialah menetapkan hasil atau output terlebih dahulu. Kemudian baru difikirkan proses bagaimana untuk sampai ke hasil yang diingini. Cuma teknik ini memerlukan tahap kesabaran yang sangat tinggi. Mungkin kerana itu aku lebih suka fokus pada proses supaya aku tak boring menunggu sampainya hasil dan proses boleh dilakukan dengan berbagai cara menjadikan aku lebih kreatif dalam kelas. Relax tapi berapi! Dalam pengajaran dan pembelajaran, teknik backward design menjadikan cikgu sebagai fasilitator berbanding guru. Pelajar yang lebih banyak melakukan aktiviti dan guru lebih banyak membimbing. Pelajar tidak lagi di 'spoon-feed'. Hampir semua maklumat dalam pembelajaran harus diterokai sendiri dengan sedikit bantuan dari guru.

Bila teknik ini aplikasikan dalam kehidupan untuk diri sendiri, biasanya aku ada split personaliti dengan 'facade' yang tebal. Biasanya diri aku yang sebenar disimpan elok-elok. Yang nampak ialah diri yang biasanya pening-pening lalat...Bagi je apa yang orang suka dan orang suka melihat seseorang yang tak tahu dan ingin tahu! Ketika ini orang akan ambil peluang untuk tunjuk kehebatannya dan memberi yang terbaik darinya....Inilah masanya aku cilok apa je yang terkeluar dari mulut dan kalau dia simpan, aku korek habis-habis.

Aku selalu ditegur kerana tak membodohkan diri...hehehehe...kenapa mesti bodoh?? Kenapa tidak buat bodoh yang bijak dari bijak yang bodoh?!

buat muka sardine je kalau tak tau!! hehehehe...Kalau sombong rugi...

Wednesday, March 11, 2009

Memahami dan Difahami...

Memahami tidak sama dengan difahami..

Untuk difahami, pasti kena bijak memahami. Itu adalah satu skill yang perlu dipelajari dengan memupuk nilai empathi dan simpati yang tinggi. Cuma selalunya kita gagal memahmi kerana gagal menjadi pendengar yang baik.

Ada di antara kita yang hanya mampu menjadi pencerita tanpa mengetahui apa yang difikirkan oleh pendengar. Ada pula yang mampu mendengar tanpa dapat memberi apa-apa input.

Kebanyakan dari kita lebih suka dan lebih berharap difahami dari memahami kerana ingin diri dihargai dari menghargai. Bukan mudah untuk menjadi "pengharga" yang hebat! Lebih senang dan selesa dihargai...
ambil masa untuk berfikir
itulah sumber kekuatan

Saturday, March 7, 2009

Masih Mencari Arah...

Secara peribadi, aku memang suka meneroka dengan keadaan NO U-turn. Cuma dua, tiga minggu ni aku agak cuak dengan course pengurusan pendidikan yang sedang aku ikuti. Melihat kepada assigment yang telah aku buat, tak landing lerrr! Bila buat sesuatu dengan tak nampak arah...asyik blur je...boring la!

Mungkin aku masih lagi dalam proses transisi kut!

TESL memang menarik. Ada banyak ruang untuk explore dan dikongsi bersama rakan dan murid-murid. English memang passion aku sejak kecil. Sebab senang!! Nak kata aku datang dari family cikgu...idak pun!! Kebanyakannya lebih kepada business...

Tetapi pengalaman aku berjalan dan melihat dunia juga mendekatkan aku kepada isu-isu pendidikan ...

Teringin gak nak explore apa ada dengan isu-isu dalam pendidikan, kenapa sistem pendidikan kita begini..begitu...blah..blah...Akhirnya terdetik gak nak buat pengurusan pendidikan...Tapi bila dah explore, hmmm....baik dok ngajor dalam kelas!! Atau...heheheh...explore benda baru...Terfikir gak restoren mak aku...dia ni pun dah tak larat nak uruskan restoren tu. Kalau minta balik Tepen...dok kampung sendiri, buat rumah kat tepi rumah parents...hmmm...hari-hari pegi tengok restoren. Untungnye sebab tanah banyak lagi untuk bukak kedai lain. Car wash centre dah ada. Kalau diupgrade dan diurus dengan baik..untung banyak sebab Tepen selalu ujan. Ramai orang rajin cuci kereta. Sambil cuci kereta boleh makan kat restoren aku!!! Kalau dapat buka kedai runcit cum kedai surat khabar pun cun gak sebab area tu susah nak cari kedai runcit. Dulu-dulu ada tapi kena tutup.

Kepala tengah ting-tong! Kena buat brainwash kut...hahahaha...Toloooong......

Friday, March 6, 2009

Tinggalkan Masalah anda sebentar!

Seorang pensyarah sedang memberi kuliah tentang Stress Management. Dia mengangkat segelas air dan bertanya kepada pelajarnya, "Berapa beratkah segelas air ini pada fikiran anda semua?" Mahasiswa mengatakan beratnya anggaran dari 20 gram hingga 500 gram.

"Ini bukanlah masalah berat secara total, tetapi tergantung kepada berapa lama anda memegangnya. Jika saya memegangnya selama 1 minit, tidak ada masalah. Jika saya memegangnya selama 1 jam, lengan kanan saya akan sakit. Dan jika saya memegangnya selama 1 hari penuh, mungkin anda harus memanggil ambulans untuk saya. Beratnya sebenarnya sama, tapi semakin lama saya memegangnya, maka bebannya akan bertambah".

"Jika kita membawa beban kita terus menerus, lambat laun kita tidak akan mampu membawanya lagi. Beban itu akan meningkat beratnya". "Apa yang harus kita lakukan adalah meletakkan gelas tersebut, berehat sejenak sebelum mengangkatnya lagi".

Kita harus meninggalkan beban kita secara periodik, agar kita dapat lebih segar dan mampu membawanya lagi. Jadi sebelum pulang ke rumah dari pejabat dan sebagainya, tinggalkan beban pekerjaan. Jangan bawanya pulang. Beban itu dapat diambil lagi besok. Apapun beban yang ada di bahu anda hari ini, cuba tinggalkan sejenak jika boleh. Setelah berehat, ambilnya kembali.

Apa itu Miskin?

"Apa itu miskin, bu? Budak-budak lain di taman kata kita miskin. Benarkah itu, bu?" tanya si anak.

“Tidak, kita tidak miskin, Aiko,” jawab ibunya.

“Apakah kemiskinan itu?” Aiko, si anak, bertanya lagi.

“Miskin berarti tidak mempunyai se suatu apapun untuk diberikan kepada orang lain.”

Aiko agak terkejut. Oh! Tapi kita memerlukan semua barang yang kita punya, apakah yang dapat kita berikan” katanya menyelidik.

“Kau ingat makcik penjual kuih yang menjaja keliling kampung ke sini minggu lepas? Kita memberinya sebahagian dari makanan kita kepadanya. Kemudian dia datang semula ke sini. Kita berikan dia tempat tidur, kerana dia tidak ada tempat untuk menginap malam itu?

“Rumah kita pun jadi sempitkan?” jawab Aiko. Tapi si ibu tidak mengaku kalah “Kan kita selalu memberikan sebahagian dari sayuran kita kepada keluarga Watari, bukan?” katanya.

“Ibulah yang memberinya. Hanya saya seorang yang miskin. Saya tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada orang lain.”

Si ibu tersenyum dan memberikan pandangan pada anaknya. “Oh! engkau pun ada sesuatu. Setiap orang mempunyai sesuatu untuk diberikan kepada orang lain. Fikirkanlah hal itu dan kau akan menemukan sesuatu.”

Tidak lama kemudian, si anak mendapatkan jawapannya. “Bu! Saya mempunyai sesuatu untuk saya berikan. Saya dapat memberikan cerita-cerita saya kepada teman saya. Saya dapat memberikan kepada mereka cerita-cerita dongeng yang saya dengar dan baca di sekolah.”

“Sudah semestinya! Kerana kau pandai bercerita, seperti bapamu juga. Setiap orang senang mendengar cerita.”

“Saya akan memberikan cerita kepada mereka, sekarang ini juga!” kata Aiko.

Dialog itu terdapat dalam buku kumpulan kisah-kisah inspirasi Aiko and Her Cousin Kenichi. Dialog antara ibu dan anak itu, meneguhkan sebuah kesedaran besar, bahawa setiap kita boleh memberi. Ini lebih dari sekadar sebuah kesedaran sosial. Tapi kesedaran untuk menjadikan hidup ini lebih bererti kerana dapat membahagiakan orang orang lain.

Thursday, March 5, 2009


Multi-tasking vs pengkhususan.

Antara perkara yang aku kenal tentang diri aku ialah aku adalah multi-tasker. Sesuatu yang aku suka kerana fokus aku akan bercabang dan dalam masa yang sama konsentrasi aku dalam melakukan sesuatu atau pelbagai sesuatu berada di tahap tinggi dengan komitmen yang setara. Terasa minda mencanak dan kepantasan bergerak...nikmatnya!...

Cuma, sejak akhir-akhir ini, aku cuba mengubah pendekatan multi-tasking kepada single-tasking. Saja-saja nak tengok apa jadi dengan diri aku. Bukan mudah rupa-rupanya nak mengubah tabiat yang terpupuk dalam diri aku sejak kecil.

Kadang-kadang bila aku tengok orang yang mampu membuat pengkhususan terhadap hanya satu perkara dan tidak berpaling kepada perkara lain, wow..seronoknya! Mungkin kerana aku tak pernah buat satu-satu benda pada satu masa maka melihat orang yang mampu sebegitu, itu adalah satu kehebatan. Jadi, konon-kononnya nak hebat sebegitu jugalah; dengan mencuba membuat satu assignment pada satu masa walaupun tangan dan minda gatal nak tengok assignment lain...Last sekali semalam, aku dah boring...aku bungkang pukul 9pm tapi ntah berapa kali jaga tengah malam teringatkan assignment yang tak siap. Hari ni pula aku tengok jadual baru sekolah...errhhhmm...7 waktu! Apa nak buat! Hadap jerrr. Yang penting dah prepare dengan baju baru yang dijahit oleh Kak Long (uishhh...kena ada momentom untuk ke sekolah!)

Akhirnya aku tahu aku bukan ayam yang boleh jadi ikan atau merak yang boleh jadi kanggaroo!!

Aku adalah Sharifah dan tetap menjadi Sharifah. Maka aku kembali kepada multi-tasker...hehehehe.

Tuesday, March 3, 2009

Kenapa lelaki bodoh?

kenapa lelaki bodoh? Seringkali pulak diperbodohkan...

Ada pula yang merasakan dengan memperbodohkan dirinya, dia sebenarnya adalah bijak..iye ker?

Semalam aku mendengar kisah rakan aku tentang sesuatu yang benar-benar membuatkan aku tersenyum (pada awalnya...lepas tu, berkerut dahi memikirkannya!)

Lelaki sewajarnya memimpin (bukan semata-mata memimpin perempuan tetapi alam sejagat), sayangnya kini lelaki lebih menitik beratkan hanya pada perkara-perkara yang membawa kepada kepentingan diri mereka.

Alkisah rakan aku, dia dah berpisah dengan si suami. Dan sebelum berpisah, mereka membuat persetujuan untuk sama-sama membesarkan anak mereka. Tetapi si ex-husband terlepas pandang walau sudah diingatkan oleh mahkamah tentang hak nafkah anak-anak. Dengan gahnya dia bangga dengan nafkah anak-anak sebanyak RM100 untuk dua orang dengan keadaan sebahagian dari wang nafkah dimasukkan ke akaun Tabung Haji anak yang dibuat atas namanya sendiri. Bodohnya!

Akhirnya sekarang timbul masalah apabila si ex-husband menuntut wang untuk mengambil dan menghantar anak-anak sehingga sanggup mengadu kepada bekas bapa mentua dan anak sendiri tentang keengganan bekas isterinya menghantar anak-anak. Si bekas isteri pula dah berang dengan kedunguan si ex-husbandnya yang memang bodoh sehingga mengenepikan hak anak-anak hanya kerana berdendam pada si bekas isteri. Yang lawaknya selepas terjerit-terpekik, si ex-husband call balik dan memberitahu dia sanggup untuk mengambil dan menghantar anak-anak selepas diberitahu tentang keputusan untuk menuntut hak nafkah anak-anak. Bodohnya...

Keputusan si bekas isteri sekarang ialah akan membuat tuntutan nafkah yang baru untuk anak-anak kerana kos sebulan untuk dua orang anak mencecah hampir RM800. Tuntutan yang dibuat termasuklah dengan kos pengambilan dan penghantaran anak-anak semasa cuti ditanggung sepenuhnya oleh si ex-husband.

Itu kes pertama.

Ini cerita kedua...

Ada pula rakan aku yang berhajat untuk mempunyai isteri kedua. Aku tak berani nak komen sebab aku berada "di luar liga" dengan keadaan hanya memerhati dari jauh...!

Bukan mudah nak mengambil isteri kedua, maka si lelaki yang kononnya geliga membuat perancangan untuk mendekatkan isteri pertama dan bakal isteri kedua. Diberikan gambaran pada isteri pertama bahawa si lelaki ini memang berhajat bebenor untuk beristeri dua. Dan diberikan pula gambaran pada si kekasihnya bahawa selagi isteri pertama tidak memberi kebenaran, maka perkahwinan kedua tidak direalisasikan.

"Kebijaksanaan" yang hanya satu kebodohan ialah bagaimana si lelaki "meng underestimate kan" kedua-dua perempuan itu. Sebab apa aku kata begitu? Selagi kedua-dua wanita itu tidak bermadu, masalah memang tidak akan wujud kerana si isteri pertama akan melihat perempuan kedua hanya sebagai rakan taulan suami dan perempuan kedua akan melihat isteri pertama sebagai isteri kepada lelaki tersebut. Maka sampai mati pun, memang masalah tak akan wujud dan perkahwinan kedua pun sama. Buat apa nak melabur sakit hati dan masa serta tenaga kepada sesuatu yang sememangnya sia-sia?? Malahan kedua-dua wanita itu tidak pula buat scene WWTF. Cool dan relax je melihat "kebijaksanaan" si lelaki itu. Apa yang pasti ialah kedua-dua wanita itu memilih untuk tidak menimbulkan masalah dan membiarkan lelaki itu tenggelam dalam kebodohan sendiri...

Aku?...masih dengan persoalan kenapa lelaki bodoh!

Drexel Alumni Dinner

Assalamualaikum and Greetings:

You are cordially invited to attend Drexel Alumni Dinner, which is scheduled for Tuesday, March 17 at 6:30PM, at JW Marriott Jalan Bukit Bintang, KL.

Dr Lim, Dean Tsetsekos of Lebow and a group of MBA students will be attending the dinner as well.

Dinner is free - Thanks to our sponsor, Drexel University.

Please RSVP by email to ruby_abakar@hotmail.com, before March 10.

Please spread the word and forward this invitation to fellow alumni whom I may have missed. Btw, 150 seats have been reserved.

Hope to see all of you !!

Arifin Marzuki, Azmam Rahman(Bob Camaro), Halim Ariff and Ruby A-Bakar

~ Aku dan Ooi confirmed pergi..tinggal nak cari si William je. Duduk semeja dengan Ruby lagi. Boleh melaram dengan baju baru. heheheh... (pompuan..gituleer!)Apa yang penting ialah Dr. Lim ada..boleh riki tempat untuk PhD di Drexel University (with scholarship..penting tu!)

Mabuk Cinta

Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahwa pada suatu hari Nabi Isa a.s berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Bila pemuda yang sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun berkata, “Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat semut Jarrah cintaku kepada-Nya.”

Berkata Nabi Isa a.s, “Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu.”

Berkata pemuda itu lagi, “Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu mintalah untukku setengah berat Jarrah.

Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi Isa a.s pun berdoa, “Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu.” Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ.

Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa, tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang berada di situ bahwa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.

Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada Allah S.W.T, “Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu.” Selesai saja Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-ganang dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.

Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, “Aku ini Isa a.s.”Kemudian Allah S.W.T menurunkan wahyu yang berbunyi, “Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku. Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu dia tidak mengetahuinya.”

Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain maka dia adalah orang yang tertipu.

1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia. 2. Orang yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia inginmendapat sanjungan dari manusia. 3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani merendahkan dirinya.

Rasulullah S.A.W telah bersabda, “Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa kepada yang lima :

1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.

2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.

3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.

4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.

5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur.”

sumber: tranung kite

Monday, March 2, 2009


Kita semua ada pilihan tetapi lebih mudah untuk mengatakan bahawa kita tiada pilihan...