Monday, April 28, 2008

Petunjuk dan Pedoman

Membina kekuatan diri bukanlah satu yang mudah. Kehidupan adalah guru yang terbaik untuk kita menguatkan tunjang diri kita. Penghayatan kita terhadap sekeliling membantu kita membuka mata hati dan memandang dunia dengan jiwa yang terbuka.
Mencari ketenangan ialah dengan menerima apa jua yang hadir dalam kehidupan kita dengan keadaan bersedia dan tidak menolak apa jua kemungkinan.
Kalau dihitung pengalaman hidup yang sedikit ni, aku rasa sepatutnya rambut aku dah lama botak! Bila aku memikir kembali rentetan hidup aku, teringat pada sebuah syair Arab:
Aku pohonkan ketenangan,
Diberikan kekalutan
Ibarat hujan, ribut dan taufan,
Aku marah-marah dan kecewa...
Namun selepas reda hujan, ribut dan taufan
Menjelmalah si Pelangi...
Begitu juga aku, seringkali memohon petunjuk dan pedoman dari Ilahi, akhirnya yang datang ialah kekalutan dan kemelut dalam kehidupan aku sehinggakan ada masanya aku merasakan seingin mati...
Apakah petunjuk dan pedoman yang aku cari, aku sendiri tidak tahu dalam bentuk apa ia akan tiba. Jelas sekali setelah selesai segala kekalutan dan kemelut itu, barulah nilai petunjuk boleh membantu aku menjejak pedoman dalam diri aku.

2 comments:

Abd Bashid Haji Harun said...

Pn Sharifah,

Begitulah kehidupan.Ada pasang surutnya.Tetapi setiap yang terjadi ada hikmah di baliknya.Bagaimana kita berdepan dengannya dan menerimanya, itulah yang lebih penting. Kita tidak ekstrim ke kiri atau ke kanan, tetapi memastikan diri sentiasa berada di antara keduanya.

Sharifah Hassan said...

Salam Cikgu,

Apa pun jua masalah, ia tetap satu masalah yang perlu diselesaikan tetapi cara dan bagaimana kita menghadapi masalah seringkali meninggalkan kesan yang menyebabkan kita tersungkur di kaki kehidupan...

Pasrah!