Thursday, June 12, 2008

Dengar Dengan Mata, Lihat Dengan Hati

Dalam sebuah kisah, seorang profesor psikologi daripada jerman datang ke Amerika dan tinggal bersebelahan dengan seorang penulis. Mereka bertemu ketika sarapan pagi dan secara kebetulan duduk semeja. Entah bagaimana, penulis tersebut menceritakan tentang masalahnya dan profesor tersebut memeberikan sepenuh perhatian mendengar ceritanya.
Sepuluh tahun kemudian, profesor itu telah menghanatr sepucuk surat kepada penulis terbabit bertujuan untuk memohon derma untuk membangunkan klinik kebajikannya di Jerman. Penulios tersebut memberi maklum-balas yang memberangsangkan, disertakan cek yang bernilai 10,000USD. Katanya di dalam surat tersebut, bahawa apa yang dilakukan oleh profesor itu telah menghalangnya daripada meneruskan niatnya untuk membunuh diri. Kini perniagaannya semakin berkembang dan hasil tulisannya menjadi best seller.
Apa yang memeranjatkan ialah, ketika profesor tersebut membalas surat kepada si penulis, kandungan surat itu menyatakan bahawa ketika penulis bercerita tentang masalah dirinya, profesor tidak memahami bahasa inggeris. Apa yang dilakukan hanya mendengar rintihan hati penulis tersebut.
Komen aku:
Aku mengenali diri aku sebagai seorang yang petah bercerita dan berkata-kata...apabila aku perlu membawa peranan sebagai pendengar, aku akui kemahiran itu memang agak rendah dalam diri aku! Iktibar dari kisah ini sangat mudah, kita tidak perlu menjadi seorang yang hebat untuk menjadi pendengar yang hebat...cukup sekadar kita mendengar dan terus mendengar...

2 comments:

Honey said...

are u kidding me? ur the best listener around!

Sharifah Hassan said...

hahahahah...