Thursday, September 25, 2008

"Kehebatan yang perlu diukir" dan " Kelemahan yang perlu diperbaiki" Sama tapi tidak serupa...

Aku kadang-kadang kalah juga dengan permainan minda! Apatah lagi melibatkan hati dan perasaan. Ada masanya aku mencuit dan ada masanya aku tercuit.
Meminta maaf adalah satu cara aku membuka ruang bahawa aku juga punya kelemahan. Dan bila aku mendabik dada, terasa seolah-olah aku hebat.
Hebatkah aku? Atau lemahkah aku?
Bagaimana untuk samaratakan kehebatan yang diukir dan kelemahan yang dibaiki?
Aku juga sedang belajar...

2 comments:

jinggo said...

rasanya dunia ini tidak pernah berhenti untuk memberi ruang kepada kita untuk BELAJAR...semuga apa yang berlaku kita sama2 BELAJAR - kata pujangga kolej yang terbaik adalah kolej kehidupan : rasanya kita ada satu IJAZAH kehidupan yang orang lain tak ada kan......

Sharifah Hassan said...

Hanya jauhari mengenal manikam!